Sunday, January 2, 2011

Bilanya dikatakan jujur dan bilanya dikatakan berterus terang?

Kedua-duanya datang dan lahir dari dalam. Jujur dalam kata-kata dan jujur dalam tingkah laku. Terus terang lambang kekuatan dari dalam. Ada kaitnya dengan jujur. Tapi kadang kala jujur bukan memberi maksud mampu berterus terang. Berterus terang biasanya melambangkan jujur. Mana datangnya dua sifat ini jika bukan dari didikan agama, ditambah dengan keperluan budaya terhadap jujur itu.

Sukar dicari manusia jujur ini, hatta manusia yang paling hampir dengan kita, pasangan kita. Ada perkara yang diberitahu dan ada perkara yang tidak boleh diberitahu. Kita hanya tahu apa terjadi musibah besar. Waktu itu, barulah diceritakan secara terus terang. Kadang kala kita yang perlu kembali kepada asal untuk mencari jalan penyelesaian. Berapa banyak masa terpaksa diuntukkan bagi menyelesaikan perkara yang tidak diterus terang? Sekarang ini perlu ada kejujuran untuk berterus terang. Tidak perlu dengan nada yang tinggi untuk berterus terang. Kata-kata lembut dan bersopan mampu juga menyampaikan perkara yang mahu diterus terang. Malah lebih berhikmah berbanding dengan cara keinginan memperlihatkan sikap. Ini antara manusia yang berilmu perlu ada kebijaksanaan apabila berterus terang.

Soalnya, bagaimana dengan manusia yang kurang pertimbangan ilmunya, suka kepada kekerasan dan bangga dengan perlakuan menentang norma masyarakat? Berkesankah berterus terang secara bersopan tadi?Nabi S.a.w bila berhijrah ke Madinah mula menggunakan kaedah perang untuk berterus terang kepada musyrikin Mekah bahawa baginda serius dalam menegakkan agama Allah. Perang hanya bahantara tetapi santunan baginda tetap tinggi apabila menawan Mekah. Masih berterus terang dengan kesopanan baginda. Kita mula merasai kepedihan apabila mengetahui tiada kejujuran untuk berterus terang, menyimpan rahsia untuk menyembunyikan perlakuan yang tidak disukai. Soalnya, kita jujurkah dengan diri kita?Kesimpulannya, belajarlah jujur dengan diri dan berterus teranglah dengan diri. SEGALA-GALANYA DALAM DIRI KITA

Mat Zaini Abdullah

No comments:

Post a Comment